Pengikut

Assalamualaikom

.... Terima kasih Allah, Engkaulah Tuhan, akulah hamba ......

Khamis, 24 Januari 2013

SEPOTONG DAGING KHINZIR MELAYU KU BERSATU PENDAPAT



Susahnya menyatukan Melayu ku;

Usah suakan sebotol arak,
ada yang meneguk,
akan ada yang mengabaikan.

Usah sogokan RMJutaan,
ada yang rakus,
akan ada yang bertanya dengan iman.

Usah goda dengan perempuan,
ada yang melahap,
akan ada yang beristighfar.

Usah bertanyakan ilmuan agama,
ada yang ular dalam semak,
akan ada yang ilmu cuma untuk anak bini,  
sebilang mengongsi ilmu.

Usah bertanyakan para professor,
ada yang ‘kangkung’,
akan ada yang menghimpun surah dan teori.

Jauhkan dari bertanya ahli politik,
ramai yang kata warna hitam itu putih,
ramai juga yang kata warna putih itu kelam hitam.

Suakanlah Melayu ku dengan sepotong daging khinzir,
semuanya akan muntah hijau,
semuanya akan lari lintang pukang,
semuanya sependapat daging khinzir tidak boleh disentuh,
semuanya setuju daging khinzir haram dimakan.

Sepotong daging khinzir Melayu ku seia sekata! 

4 ulasan:

  1. Haram dimakan tapi bukan haram selamanya. Ada kalanya ia akan menjadi harus.

    Khinzir juga makhlok ciptaan Tuhan!

    BalasPadam
    Balasan
    1. Sdr IM,

      Kita,Melayu tidak bersatu hampir dalam semua perkara kecuali apabila melibatkan daging khinzir. Hatta perompak sanggup merompak tetapi tidak sanggup makan daging khinzir. Secara satiranya, Melayu cuma seia sekata apabila melibatkan daging babi. Selainnya, Melayu berantakan.

      Padam
  2. Ujang kutik,

    Benar..walupun dalam penggunaan kalimah Allah sekalipun..

    Apa..pasal lah ye?...hehee..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Sdr theolrascal,

      Munkin kita dalam evolusi kemusnahan.

      Padam

" "Kalau hendak tahu dalamnya lubuk, TANYALAH pada memerang"."