Pengikut

Assalamualaikom

....ujang kutik bukan nama samaran, ini gola den di kampong .....

Isnin, 29 September 2014

SEDANGKAN PANTAI LAGIKAN BERUBAH 2 ( DUA )


Di masjid inilah anak muda itu solat
Sepatutnya ketika di masjid kita tidaklah perlu sangat mengambil tahu hal orang lain. Namun, mungkin kerana kelemahan diri sendiri dan mungkin juga sesuatu itu terlalu ketara, kita secara semula jadi ' terpaksa ' memperkatakannya.

Selain dari adanya di kalangan jumaah yang membaca agak kuat semasa solat seperti yang telah dikisahkan melalui catatan terdahulu, ada beberapa gelagat lagi yang tidak mampu dihindar untuk diperkatakan. Di antaranya ialah makmum terlalu lambat mengikut imam.

Makmum itu ialah seorang anak muda yang mungkin belum berumahtangga lagi. Saya selalu melihat dia di masjid ketika solat fardhu Zuhur dan Asar pada hari Sabtu. Dia yang selalu memakai baju-T yang dimasukkan ke dalam ( umpama orang memakai baju kemeja) tidak kelihatan pula pada sebelah malam dan juga pada hari Ahad. Saya mengagak tempat kerjanya mungkin di sekitar kawasan masjid. 

Mengikut firasat saya yang tidak berapa dalam ilmu mengenai solat, solat anak muda itu  boleh batal kerana kelengahannya. Bayangkan, ketika Tuan Imam dan jumaah yang lain telah bangun dari sujud untuk rakaat kedua, jumaah itu baru hendak turun sujud. Begitulah juga ketika jumaah lain telah selesai 2-3 minit solat dia masih disibukkan membaca tahayat akhir.

Di dalam satu tempoh yang agak lama tiada seorang pun jumaah lain yang berilmu pernah cuba menolongnya melepaskan diri dari gangguan lambat membaca dalam solat . Sebaliknya, ramai yang mempersendakannya.

Namun, sejak lebih kurang tiga bulan yang lepas, saya perasan ' penyakitnya ' telah sembuh. Dia tidak lagi menghabiskan banyak masa menyelesaikan bacaan dalam solat. Dia telah menjadi seorang ' pesolat ' yang normal.

Allah menyembuhkannya. Alhamdulillah.




Sabtu, 27 September 2014

CATATAN CUTI SABTU 2 : sedangkan pantai lagikan berubah.....

Walaupun telah diingatkan oleh seorang kawan melalui WhatsApp, saya masih dikira lewat bertolak ke masjid untuk solat subuh awal pagi tadi. Mengetahui bilal di masjid kariah saya sangat menepati waktu untuk memulakan solat subuh, saya mengambil keputusan solat subuh di Surau Al-Insan, Taman Putera, Selangor.   

Kadang-kadang saya 'kecil hati' kerana ' late comer ' termasuk saya yang beranggapan telah berusaha dan berususah payah untuk datang awal ke masjid masih selalu ketinggalan keretapi. 

Masuk waktu solat subuh ialah jam 5.47 pagi. Pada jam 6.00 pagi jumaah di Surau Al- Insan yang berjumlah di sekitar 30 orang sedang membetulkan saf untuk menunaikan solat subuh. 
Ketika itulah saya terlihat seorang warga emas bertubuh kecil berdarah keturunan Melayu-India yang suatu ketika dahulu selalu datang solat ke masjid kariah saya (kami) yang jaraknya cuma 2 kilometer dari situ. Sejak kebelakangan ini saya tidak pernah melihat lagi kelibatnya di masjid.

Saya sangat ' mengambil berat ' jumaah itu kerana dia pernah ' menganggu ' jumaah masjid yang lain ketika solat. Dia adalah seorang makmum yang membaca dengan begitu kuat ketika solat. Bacaannya pada kedudukkan dia di saf hadapan boleh didengar oleh jumaah di saf ketiga!

Saya seperti menunggu ' gangguannya ' ketika solat dimulakan di dalam ruang surau yang kecil itu.

Ianya tidak berlaku. Dia tidak membaca dengan kuat lagi.

Bagaimanakah ' beliau ' melakukan anjakan yang begitu radikal? Kerana disinggung dengan siku oleh jumaah bersebelahan dengannya kah? Kerana dinasihatkan atau ditegur oleh seseorang yang ada wibawa atau 'authority' kah? Kerana berkat ilmu adab-adab solat yang diajar oleh ustaz-ustaz kah?

Benarlah, sedangkan pantai lagikan berubah, inikan pula seseorang yang hatinya tergantung di masjid/surau.

CATATAN PAGI CUTI SABTU : SAHABAT

Seawal jam 5.17 pagi seorang kawan di Kg. Melayu, Ampang telah WhatsApp saya. Dia menghantar foto sebuah surau yang menjadi ' favourite' nya di sekitar Ampang. Tiada catatan di bawah foto surau yang kelihatan masih samar-samar itu kerana mungkin lampu surau masih belum dibuka lagi.

Saya dapat membaca mesejnya. Dia ingin menyatakan bahawa seawal dingin pagi dia telah sampai di surau tersebut. Dia juga ingin menyampaikan mesej, " Kamu juga perlu segera bertolak ke masjid/surau berhampiran rumah kamu untuk solat subuh berjumaah."

Itulah cara kami ' bergurau '.

Kami adalah sahabat sekerja. Kami mengenali secara mendalam diri masing-masing. Dia jujur dan ikhlas.

Apabila hendak menyatakan ' hebatnya ' amalan-amalan yang dilakukannya, dia menggunakan ungkapan " Ini hendak tunjuk bukannya hendak menunjuk-nunjuk ". Dia merekodkan jumlah zikir harian ( menjangkau 1 ribu) di dalam telefon bimbit pintarnya.

Sesungguhnya, dia adalah sahabat saya. 

Jumaat, 26 September 2014

JABAT

Sebuah masjid kaum Pakistan di Taiping, Perak

Hari ini, 26/9/14, hari Jumaat. Kita, kaum lelaki yang akhil baligh dan tiada keuzuran syarie akan memanjat tangga masjid untuk menunaikan solat Jumaat. Solat Jumaat tidak boleh dilakukan secara sendirian di rumah. Semua orang tahu perkara ini.

Sesampai di masjid kita, kaum lelaki kebiasaannya menunaikan solat sunat tahiyatul masjid sementara menunggu azan dikumandangkan. Selesai melakukan solat sunat kita, kaum lelaki akan berdoa dan seterusnya niat beriktikaf. Selepas itu kita, kaum lelaki dengan air muka yang manis dan ceria akan bersalaman dengan jumaah yang duduk di sebelah kanan dan kiri. Ini adalah perbuatan 'basic' kita, kaum lelaki orang Melayu ketika berada di masjid.

Tiba-tiba seorang jumaah mengisi ruang kosong di antara kita dengan jumaah yang kita telah bersalaman sebentar tadi. Lelaki yang berpakaian kemas itu dengan agak kasar meletakkan telefon bimbit di hadapannya tanpa memperdulikan kita. Dia terus solat sunat tahiyatul masjid.
  
Dia mungkin  ' some body ' @ orang berpangkat @ berkedudukkan. Air mukanya ketika solat kelihatan tidak menyenangkan -   masam, sombong, berlagak....  Kita mungkin telah menanam persepsi mengenai ' jiran ' baharu yang sombong dan berlagak itu. Kita mula membencinya.

Usai solat dia berdoa. Usai berdoa dia dengan sebuah senyuman menyuakan tangan untuk bersalaman dengan kita yang duduk di sebelah kanannya dan seterusnya jumaah yang duduk di sebelah kirinya.

Huluran tangannya menghapuskan segala prasangka tidak baik kita kepadanya secara spontan. Hati kita menjadi cair. Itulah hebatnya ' penangan ' berjabat tangan!

Hulurkanlah tangan anda untuk bersalaman kepada sesiapa sahaja dengan perasaan rendah diri. Dengannya tercipta sebuah episod persahabatan yang mengesankan.. 

Rabu, 24 September 2014

SOLAT MAGHRIB BERJUMAAH DI MASJID LEBIH SUKAR?

Gambar hiasan sebuah masjid di Klang, Selangor

Seorang penceramah pernah mengeluarkan ' fatwa ' sendiri ketika kuliah maghrib, " Jumaah yang kelihatan rajin menghadiri kuliah maghrib tetapi cuma datang ke masjid setelah menunaikan solat fardhu maghrib di rumah, ada ' Satu Titik Hitam' dalam dirinya yang perlu dinyahkan dengan segera."
 
Beliau menggambarkan bahawa masa ketika hampir masuk waktu fardhu maghrib adalah satu tempoh yang sangat mencabar dalam suasana iklim masyarakat hari ini. Justeru itu, ramai orang disibukkan sehingga tidak dapat menunaikan solat fardhu maghrib berjumaah di masjid pada waktu tersebut.
 
Penceramah itu dengan yakin berkata, " Jumaah yang hadir pada kuliah maghrib hari ini mungkin di kalangan yang istiqamah menunaikan solat subuh berjumaah di masjid, tetapi belum tentu juga adalah di kalangan yang pada setiap hari (jika tiada keuzuran) menunaikan solat maghrib berjumaah di masjid." 
 
Beliau berpendapat tahap halangan atau cabaran untuk menunaikan solat fardhu maghrib berjumaah di masjid sangat hebat sehingga melebihi cabaran/halangan menunaikan solat fardhu subuh.!
 
Adakah pendapat penceramah itu ' terlampau ' atau ada kebenarannya?

Ahad, 21 September 2014

PENJUAL APAM BALIK


Sementara menunggu apam balik yang dipesan siap saya mengambil peluang berbual dengan peniaga apam balik yang pada jangkaan saya di usia hujung 50-an atau awal 60-an.  

Dia pernah bekerja sebagai pemandu lori di salah sebuah syarikat yang membangunkan Projek Bukit Jalil, Kuala Lumpur. Selepas projek tersebut siap, dia kehilangan pekerjaan.

Selepas itu dia mencari rezeki umpama burung yang keluar pada awal pagi dan petangnya kembali semula ke sarang. Dia tiada pekerjaan tetap.

Dia pernah menjadi kuli kontrak. Dia berhenti kerja kerana mendakwa majikan lamanya itu tidak memberi dia peluang menambahkan kemahiran. Dia cuma ditugaskan mengangkut batu-bata atau semen sahaja. Dia tidak didedahkan kepada kerja-kerja yang memerlukan kemahiran seperti menyimen atau kerja-kerja memasang  kemasan lantai.    

Dia telah membuat beberapa jenis pekerjaan dan pernah menganggur beberapa ketika dalam tempoh tersebut.

Pekerjaan terakhirnya menjadi kuli orang dan makan gaji ialah sebagai pembantu kepada seorang penjual apam balik di sekitar Chow Kit Road, Kuala Lumpur.  Di situlah dia belajar membuat apam balik secara informal.

Yang dimaksudkan informal ialah majikannya penjaja apam balik itu tidak mahu menurunkan ilmu membuat apam balik kepadanya walaupun dia pernah merayu.

Dia belajar membuat apam balik secara ' indirect' melalui pemerhatian sepanjang tempoh membantu penjaja itu berniaga apam balik. Dia baharu sahaja berniaga apam balik dengan menggunakan motorsikal roda tiga sejak 6 bulan yang lalu.

Mungkin kerana ilmu membuat apam balik yang diperolehinya adalah secara informal dan ' learn by mistake ', apam balik yang dihasilkannya masih perlu sedikit tambah baik supaya boleh bersaing dengan yakin.

Ungkapan yang berbunyi, ' Orang berniaga kedekut ilmu ' mungkin ada benarnya.

Bekas majikannya, penjual apam balik di Jalan Chow Kitt, Kuala Lumpur di tempat dia pernah bekerja itu tidak rugi apa-apa jika bermurah hati mengajar pekerjanya ilmu membuat apam balik. Sekurang-kurangnya dia (majikan lama) dapatlah juga membantu bekas ' kulinya' sendiri membina kehidupan yang lebih baik.

Saya masih terngiang-ngiang kata-kata kecewa penjual apam balik yang baru saya kenali itu betapa kedekut dan ' busuknya' hati majikan lamanya yang tidak mahu menurunkan ilmu membuat apam balik kepadanya. Keluhnya, " Mana kedapatnya, orang berniaga kedekut ilmu."

Orang berniaga kecil-kecilan kedekut ilmu atau orang berniaga kecil-kecilan dengki orang lain lebih senang atau lebih kaya?