Pengikut

Assalamualaikom

.... Terima kasih Allah, Engkaulah Tuhan, akulah hamba ......

Sabtu, 27 Jun 2015

BAIT-BAIT KLISE RAMADHAN


GAMBAR HIASAN (TIADA KAITAN DENGAN ' POSTING' INI
Kita atau sebilangan rakan-rakan mungkin di kalangan yang selalu berulang-alik rumah - surau/masjid- rumah.

Secara logiknya banyaklah ilmu agama termasuk ilmu tasawuf ( pembersihan rohani dan kejiwaan) yang kita dapat dan hadam.

Bagaimana ' respond ' kita apabila penceramah mengitar semula bait-bait nakal yang telah 'dipatentkan' sebagai perbendaharaan kata berstatus ' klise ' apabila tibanya bulan Ramadhan saban tahun?

Bait-bait klise itu secara umumnya berbunyi, " Minggu pertama Ramadhan ini penuhlah jemaah surau/masjid. Masuk minggu ke-2, hilang. Tahun hadapan baru nampak semula batang hidung mereka."

Adakah kita turut ketawa terbahak-bahak tanpa belas kasihan dalam ' mengerjakan ' dan menghina tetamu-tetamu surau/masjid bermusim yang dalam keadaan lemah serta tidak dapat mempertahankan diri ketika itu?

Kalau itulah senarionya, kita masih belum hadam dengan anjakan komitmen beragama yang kita sangkakan atau dilihat secara zahirnya oleh orang lain. 

Sendiri mahu ingat, mampunya kita memijak tangga surau/masjid adalah di atas hidayah Allah. Jangan X!

Jumaat, 26 Jun 2015

KULIAH

Ada kalanya latar di aras kehidupan ini sangat keras dan seperti tidak akan terkalahkan. Lurah keluar pula seperti dihijab buat selama-lamanya. Rayuan untuk hidup senafas lagi juga seperti tidak dipeduli.

Dalam satu episod keterpaksaan yang tiada tolok bandingnya, hamba akhirnya mencari Penciptanya . Hamba rebah ' di ribaNya '.

Maka, khatamlah si hamba itu dalam kuliah kemanisan rohani yang tidak difahaminya ketika menekuni kuliah di surau, masjid atau madrasah.

Ahad, 14 Jun 2015

RASUAH


Usai solat subuh dan sarapan ringan di surau, sebilangan jemaah tidak terus balik ke rumah masing-masing. Sebilangan bersembang sesama sendiri.

Ada seorang yang vokal. Bercakap dengan nada meninggi suara. Dia tidak sensitif terhadap jemaah lain.

" Cuba lihat anak-anak polis. Mana ada yang jadi orang.  Makan rezeki tidak halal. Rasuah! "

Seorang dua melayan jemaah itu. Yang lain-lain cuma mendiamkan diri mungkin kerana ingin menjaga martabat surau.

Namun, berdasarkan senario hari ini yang menyebabkan rakyat biasa tidak terkata lagi, persepsi bahawa pegawai/anggota polis sahaja yang dituduh kuat rasuah perlu dinilai dan distruktur semula.

Hakikatnya, melalui kes-kes yang telah berjaya dibongkar, didapati secara umumnya  pada setiap kerlipan mata dan denyutan nafas didapati orang Melayu yang bertugas di dalam agensi penguatkuasaan dilihat sangat cenderung mengamalkan rasuah. Hampir semua agensi penguatkuasaan!

Amalan ini juga dikatakan  melibatkan juga golongan yang ada kuasa khususnya ahli politik.

Mereka ( golongan pengamal politik) secara taktikalnya dikatakan tidak terlibat dalam 'rasuah konvensional' tetapi terlibat dalam permainan kaedah menghalalkan cara. Nilainya dikatakan kononnya sangat besar - juta-juta, billion.

Justeru itu, jemaah yang vokal itu sudah ' out dated ' dalam melabelkan penjenayah rasuah yang pada pemahaman kununya cuma dilakukan oleh anggota polis berpangkat rendah sahaja. 

Itulah sebab mungkin jemaah itu tidak berkata, " Cuba lihat anak-anak menteri. Mana ada yang jadi orang........". 

Atau,  pada pemerhatiannya, ahli politik yang mengamalkan ' rasuah', anak-anak mereka masih ' menjadi orang'?






Sabtu, 13 Jun 2015

UJANG KUTIK MASIH ADA

Assalamualaikom,

Terlalu lama saya tidak melayan " ujang kutik ". Di antara sebabnya ialah ' lap top ' saya rosak. Saya pula leka tidak memperbaikinya. Sepanjang tempoh itu saya cuma menggunakan telefon bimbit yang sangat terbatas keupayaan berkaryanya.

Insya Allah saya akan kembali semula melayan " ujang kutik ". Ada 20 ulasan yang memerlukan pencerahan.