Pengikut

Assalamualaikom

.... Terima kasih Allah, Engkaulah Tuhan, akulah hamba ......

Sabtu, 28 Februari 2015

SEBUAH MASJID DI SERI PETALING

JALAN KECIL MEMASUKI KAWASAN MASJID

Tarikh    : 21 Februari 2015 ( Sabtu Malam Ahad)
Lokasi    : Masjid Jemaah Tabligh, Seri Petaling
Waktu    : 5.45 petang hingga 9.40 malam

Ini adalah kali pertama saya ke Masjid Jemaah Tabligh, Seri Petaling pada tahun ini ( 2015 ). Tahun-tahun sebelumnya saya pernah ke masjid yang letaknya lebih kurang 7 kilometer dari rumah tetapi tidaklah selalu.

Saya pernah menulis satu atau dua catatan mengenai pengalaman berada di masjid ini. Semoga catatan kali ini tidak memaparkan cerita-cerita yang sama.

Masjid Seri Petaling yang terletak di tengah-tengah pusat komersial yang tentunya milik (pusat komersial) bukan Islam khususnya etnik Cina dan tidak jauh dari Stadium Nasional Bukit Jalil adalah masjid yang dikaitkan dengan Jemaah Tabligh Malaysia. Itulah ' statement ' umum yang difahami oleh masyarakat Lembah Kelang.



Masjid Seri Petaling @ Jemaah Tabligh ini menjadi tumpuan ahli Jemaah itu khususnya pada hari Sabtu malam Ahad.

Masjid ini sebenarnya hidup 24 jam. Ianya diimarahkan samada sebagai pusat transit oleh kumpulan-kumpulan Jemaah Tabligh yang hendak keluar berdakwah dan juga balik dari berdakwah, pelajar-pelajar tahfiz yang berpusat di masjid ini,  golongan pengembara dan individu tempatan yang hendak mendekatkan diri dengan Allah secara sendirian.

Sepanjang saya mengunjungi masjid ini, saya tidak pernah melihat tokoh-tokoh atau ulamak besar tanah air dijemput menyampaikan ceramah di sini.

Pihak Jemaah Tabligh mungkin tidak memerlukan tokoh atau tenaga pengajar dari luar kerana mereka ada  kekuatan sendiri. Mereka mempunyai alim ulamak atau tenaga pengajar sendiri yang kebanyakkannya diimpot dari India.


Tokoh-tokoh Jemaah Tabligh dari luar khususnya dari India menyampaikan tazkirah dalam Bahasa Urdu/Hindi/Tamil diterjemahkan ke Bahasa Melayu dengan lancarnya oleh anak Melayu.

Saya meminta maaf kepada Jemaah Tabligh kerana menggunakan istilah tazkirah disebabkan  saya tidak mengetahui terma khusus yang digunakan oleh mereka. Saya ada juga mendengar istilah seperti ' Bayan 'yang kalau tidak silap saya adalah sesi tazkirah.

Saya memahami bahawa kuliah agama adalah sesi yang bersifat akademik dengan merujuk kepada kitab-kitab tertentu. Tazkirah pula adalah sesi yang agak ringan yang menjurus kepada peringatan, fadilat amalan dan tauladan dalam usaha seseorang hamba Allah mengabdikan dan mendekatkan diri kepada Allah. Saya meminta maaf jika kaedah pemahaman istilah saya kurang tepat.

Hampir 95 peratus ahli Jemaah Tabligh dianggotai oleh anak-anak muda Melayu dan India Muslim. Golongan berusia tidak banyak menyertai kumpulan itu.

Ahli Jemaah Tabligh memakai pakaian jenis kurta berwarna putih, iaitu pakaian yang biasa dipakai oleh saudara India Muslim kita. Cuma seorang dua sahaja yang memakai kain pelikat dan baju Melayu. Mereka mungkin orang awam yang hendak mengalami suasana beribadat di kalangan ahli Jemaah Tabligh. Saya melihat pakaian sedemikian ( baju Melayu) agak janggal sedikit dan tidak ' match ' dengan suasana.

Di tengah-tengah gelombang manusia yang hendak mendekatkan diri dengan Allah itu saya terlihat beberapa orang anak muda muda Melayu yang agak berani dan yakin menggayakan pakaian ala-ala tokoh pengembara Islam  silam seperti Ibn Battuta yang pernah kita lihat dalam buku-buku lama tokoh-tokoh agama.

Mereka memakai pakaian kurta kusam dengan kaki seluar yang singkat ( bawah sedikit dari lutut), memakai serban cara Jemaah Tabligh dan menyandang beg sandang.


Mengikut pengamatan zahir, ahli Jemaah Tabligh sangat susah mengucapkan salam di kalangan sesama mereka dan lebih-lebih lagi jemaah yang bukan dari kalangan golongan itu. Sebagai generasi berusia saya mengalami sikap sedemikian.

Mereka juga tidak bersalaman dengan jemaah lain apabila selesai menunaikan solat secara berjumaah. Amalan ini agak janggal dengan budaya masyarakat Islam di negara ini.

Atau, adakah budaya bersalaman sesama jemaah masjid adalah budaya masyarakat Melayu Malaysia sahaja dan bukannya amalan masyarakat Islam di tempat lain?

Secara kebetulan, salah seorang jemaah di masjid saya ialah ahli senior Jemaah Tabligh. Suatu ketika dahulu saya selalu juga melihat dia mengepalai kumpulannya berkumpul sesama semdiri selepas selesai solat di masjid.  Bagaimanapun, aktiviti itu tidak lagi dilakukannya.


Saya tidak pernah melihat dia tersenyum dan bersalaman dengan jemaah di kiri dan kanannya  setelah usai solat berjumaah. Usai solat dia terus membawa diri untuk menyendiri.

Melalui pemerhatian pada hari-hari sebelum ini, saya melihat ahli Jemaah Tabligh keturunan India lebih terkehadapan  dalam melaksanakan pengisian beribadat di rumah Allah. Mereka lebih menonjol melakukan solat sunat, berzikir, membaca Quran dan mendirikan malam berbanding ahli Jemaah Tabligh di kalangan orang Melayu.

Agak malang,  ada segelintir ahli Jemaah Tabligh yang sanggup bersusah payah menghadiri perjumpaan mingguan di masjid ini tetapi seolah-olah datang untuk tidur, bersenang-senangan dan bermalas-malasan di masjid ini.

Bagaimanapun, kita jangan terlalu emosi dan terlalu mencari-cari kelemahan individu yang menyertai kumpulan Jemaah Tabligh dengan isu-isu remeh seperti yang dinyatakan. Majoriti mereka yang bersama dengan Jemaah Tabligh ialah anak-anak muda. Sekalipun ada segelintir yang banyak tidur dari beribadat apabila datang ke sini, mereka jauh lebih baik dari anak-anak muda yang terkinja-kinja menyaksikan konsert atau perlawanan bolasepak di Stadium Nasional Bukit Jalil yang terletak di kejiranan Masjid Jemaah Tabligh ini.

Sebagai bukan ahli Jemaah Tabligh, saya tidak mendapat jawapan yang jelas mengapa masjid ini menjadi tumpuan ribuan ahli Jemaah Tabligh dan juga di kalangan orang awam pada hujung minggu.

Penceramah yang menyampaikan ceramah/tazkirah mungkin mereka yang sangat alim. Bagaimanapun, ilmu yang disampaikan perlu diterjemahkan terlebih dahulu ke Bahasa Melayu oleh orang lain untuk difahami oleh Jemaah tempatan. Keadaan ini tentulah sebanyak sedikit mengganggu penerimaan hadirin dan menjadi kurang menarik.

Tentu ada lain-lain factor atau Faktor X yang kita orang luar tidak ketahui mengapa masjid ini dibanjiri oleh kumpulan itu dan orang luar.

Saya catatkan pengalaman saya sepanjang berada di tengah lautan ahli Jemaah Tabligh pada 21/2/15 dari jam 5.45 petang hingga 9.40 malam di Masjid Jemaah Tabligh, Seri Petaling:

5.45 Petang :

Ahli Jemaah Tabligh belum banyak lagi kelihatan di luar masjid. Saya singgah di salah sebuah warung makanan dan makan nasi kari kambing - Nasi Kari Kambing + Minuman = RM7.00. Selesai makan saya ' window shopping ' di kedai/gerai yang banyak di sekitar kawasan masjid.

6.00 Petang :

Saya masuk ke dalam bangunan masjid dua tingkat. Di tingkat sebelah bawah  terdapat tiga buah dewan solat. Dua buah dewan solat dijadikan tempat ahli Jemaah Tabligh menempatkan beg dan juga tempat untuk bermalam. Dewan solat utama yang terletak di bahagian tengah antara dua dewan tersebut dijadikan dewan solat dan perhimpunan.

Ketika saya memasuki dewan solat utama saya mendapati majlis tazkirah sedang berlangsung. Majlis itu berakhir ketika masuk waktu solat maghrib.

Waktu Solat Maghrib ( 7.45 malam - 8.15 malam)

Solat fardhu maghrib ditunaikan lebih kurang jam 7.45 malam. Solat diimamkan oleh seorang imam muda keturunan Melayu. Imam mengusaikan tugasnya sebagai imam untuk solat fardhu Maghrib  dengan memimpin wirid dan doa ringkas.

Usai solat jemaah bersurai sebentar.

Tazkirah Ke-2 ( 8.15 malam - 9.40 malam):

Jemaah Tabligh berhimpun semula untuk mendengar tazkirah seterusnya. Tazkirah disampaikan oleh tokoh Jemaah Tabligh keturunan India dalam Bahasa Hindi atau Urdu ( saya tidak pasti) dan diterjemahkan oleh seorang anak muda berketurunan Melayu.

Tazkirah berakhir pada jam lebih kurang 9. 30 malam. Ianya disusul dengan acara wajib seterusnya mendaftarkan ahli-ahli Jemaah Tabligh yang secara sukarela hendak keluar berdakwah dalam tempoh-tempoh tertentu.

Sambutan sangat menggalakkan dengan cara mengangkat tangan dan memberi nama masing-masing.

9.40 malam :

Menunaikan solat fardhu Isyak. Bacaan wirid dan doa selepas solat juga pendek (rengkas).

Pihak yang bertanggungjawab memaklumkan bahawa ada lagi satu sesi selepas selesai solat fardhu Isyak. Bagaimanapun, saya tidak dapat mengikutinya. Saya tidak bermalam di masjid Jemaah Tabligh, Seri Petaling pada kali ini kerana sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan.

Ulasan :

Mungkin pada pendapat golongan yang bukan ahli Jemaah Tabligh, tiada yang istimewanya perhimpunan mingguan di Masjid Jemaah Tabligh itu. Penceramahnya adalah penceramah yang tidak terkenal. Justeru itu, pesona ceramah tentulah tidak dapat diserap sepenuhnya kerana halangan bahasa yang perlu diterjemahkan.

Begitulah juga tajuk ceramah atau mungkin lebih tepat saya ungkapkan ' tazkirah ' adalah berkisar pada tajuk-tajuk biasa yang diulang-ulang.

Kita ' orang luar ' mungkin berbangga dengan sambutan hadirin melalui majlis-majlis keagamaan berkala seperti Ya Nana Nana atau majlis dihoskan oleh Ustaz Selebriti di masjid atau lapangan terbuka yang dihadiri oleh ribuan penonton. Namun, sayangnya selepas majlis selesai masjid dan surau kita kembali seperti biasa. Lengang.

Sebaliknya, gelombang hamba Allah yang mengunjungi Masjid Jemaah Tabligh tidak pernah reda.

Apakah faktor X yang tidak didedahkan sehingga tidak diketahui oleh orang luar membuatkan kumpulan Jemaah Tabligh begitu ampuh bertapak, berkembang dan istiqamah? Apakah faktor X itu yang berjaya menarik ribuan manusia mengimarahkan Masjid Jemaah Tabligh, Seri Petaling saban masa dan minggu ? Apakah faktor X yang tidak terkejar oleh pencaci kumpulan Jemaah Tabligh itu?

Khamis, 26 Februari 2015

HAIRAN


Saya ‘ lepak ‘ di sebuah restoran dengan seorang rakan seusia di satu petang secara tidak dirancang. Sambil bersembang saya sekali sekala menjeling layaran internet di telefon bimbit. 

Dia ‘ mengagumi ‘ saya dalam nada hairan kerana di usia kami saya persis golongan remaja  yang turut menggunakan telefon pintar dan ‘ ketagihan ’ melayari internet.

Dia berkata, “ Di usia kita memadailah memiliki telefon bimbit biasa untuk sekadar membuat dan menerima panggilan sahaja. “

Dia tidak ada perasaan rendah diri atau rugi kerana tidak berpeluang mengakses info terkini yang boleh didapati dengan hanya menguis hujung jari telunjuk. Dia selesa menggunakan telefon bimbit antik kebanggaannya yang tiada kemudahan untuk melihat dunia.

Sepertinya, saya turut diterjah hairan terhadap sikap pasifnya melayan anjakan teknologi dan gaya hidup yang merentas usia sekarang.

“ Ada juga warga kota moden ini yang tidak pedulikan hiruk pikuk ledakan teknologi komunikasi . Ledakan itu menjadikan atmosfera bumi dan cakrawala hari ini seakan semakin kecil .”

Sebilangan penduduk rumah panjang di pedalaman Sawarak/Sabah pun tidak kekok menggunakan kemudahan akaun Facebook, Twitter, Instagram, whatsApp, blog dan segala macam kemudahan dan kegilaan teknologi komunikasi.

Namun, secara akademiknya, kedudukkan kami adalah seimbang @ seri @ kosong-kosong;  Dia hairan dengan gelagat saya ‘ buat perangai ‘ yang tidak sepadan dengan usia (pada pendapatnya). Saya juga hairan dengan sikap pasifnya menyaring salah satu anjakan cara hidup hari ini yang sukar diabaikan.   

Pun demikian, dalam perjalanan ke kenderaan masing-masing, saya menunjukkannya satu berita ‘ hot news’ berkaitan parti politik yang didokongnya. Dia membacanya dengan bersemangat sekali sehingga selesai…..

    

Jumaat, 20 Februari 2015

KESIDANG

Kuntum-Kuntum Kesidang Di Taman Marhaen Ku

Kuntum-kuntum kesidang mewangi di taman marhaen ku.

Bunga kesidang adalah spesis bunga yang mengeluarkan bau wangi klasik yang tersendiri.

Rabu, 18 Februari 2015

CERITA SAYA DAN KUCING

Saya tidak ingat tahun-tahun sebenar keluarga kecil saya terlibat memelihara kucing secara aktif dan akhirnya menjangkau ke peringkat agak ekstrim. 
 
Ianya bermula secara tidak disengajakan apabila dua ekor anak kucing yang ditumpangkan sementara di rumah kami oleh seorang jiran untuk diambil/dipelihara oleh salah seorang di kalangan ahli keluarga kami di kampong. 
 
Kucing-kucing itu tidak jadi bertuankan saudara di kampong kerana sebab-sebab tertentu. Maka, terpaksalah kami memelihara dua ekor anak kucing malang yang tidak sudi diterima oleh saudara di kampong itu.
 
Ketika itu pendekatan kami memelihara kucing masih ' normal '. Kami cuma memberi makan nasi biasa yang dicampur dengan secubit ikan kering atau sisa-sisa makanan/ikan yang tidak habis dimakan.
 
Kucing-kucing itu dibiarkan lepas bebas. Kami menghukum kucing-kucing itu dengan hukuman yang agak keras jika ' buat kerja tidak senonoh ' di dalam rumah.
 
Ketika itu kami masih belum didedahkan lagi dengan dunia golongan penyayang kucing tegar.
 
' Kegilaan ' bermula dicetus apabila saya membawa balik tiga ekor anak kucing yang kematian ibu secara sembunyi-sembunyi ke rumah ( tanpa pengetahuan dan ' kebenaran ' ahli keluarga yang lain) . Saya melihat sendiri bangkai ibu anak kucing jalanan itu berlumuran darah kerana (mungkin) dilanggar oleh kenderaan lalu-lalang di dalam kawasan pejabat ketika hujan renyai. Masakan naluri manusia saya membiarkan ratapan ngiauan anak-anak kucing kematian ibu itu begitu sahaja! Sanggupkah anda?
 
Isteri saya pada awalnya tidak menyenangi tindakan membawa anak-anak kucing malang itu balik ke rumah. Tak ado kojo buek kojo! Bagaimanapun, isteri dan anak-anak terpaksa menerima hadirnya anak-anak kucing itu kerana hamba Allah itu telah ada di dalam rumah kami. Mereka tidak ada pilihan selain membuang anak kucing itu.  Tentunya mereka tidak tergamak melakukan tindakan kejam itu.
 
Saya dan keluarga mula memasuki satu fasa baharu dalam pemeliharaan kucing. Saya membeli susu kucing untuk menyusukan bayi kucing-kucing yang kematian ibu itu. Anak-anak kucing itu berjaya dibesarkan. Ironisnya, semua ahli keluarga termasuk isteri yang tidak suka pada peringkat awal menyayangi kucing-kucing itu. Anak-anak kucing yang comel dan menceriakan kami sekeluarga itu dilayan bak menatang minyak yang penuh.
 
Selepas itu bermulalah siri ' dunia tidak siuman ' saya. Saya tidak berfikir panjang lagi untuk  mengutip  kucing-kucing jalanan yang hidup terbiar dan melarat apabila terserempak di mana-mana.  
 
Ada juga beberapa ekor kucing yang di dalam keadaan tidak sempurna dan uzur mendatangi dan  ' mengetuk ' pintu rumah kami  - kucing berkurap, berkudis, berulat dan sebagainya. Kami tidak pernah menghampakan tetamu yang datang dengan cuma membeli tiket satu hala sahaja itu.
 
Situasi ini mendedahkan saya dan keluarga kepada dunia memelihara kucing secara agak melampau yang didakwa oleh sesetengah orang sebagai kerja memenatkan dan juga kerja sia-sia yang tidak mendatangkan hasil. 

Kami sekeluarga mula terbiasa dengan makanan khas kucing, susu khas untuk kucing, vaksin, ubat cacing, suntikan penyakit kurap, syampo dan rawatan doktor veterinar.

Kami menjadi 'juruteknik veterinar' tidak bertauliah separa mahir. Kami berani memotong tali pusat anak kucing yang menghadapi kesukaran ketika hendak dilahirkan. Kami boleh mengesan kucing-kucing demam, menghadapi masalah cacing, menderita sakit batu karang dan sebagainya. 

Kami sekeluarga semakin menjadi ekstrim. Setiap gerak dan kelakuan kucing di dalam pemantauan kami. Kami ' alert ' kepada kucing-kucing yang sakit dan tiada selera makan. Kami tidak lagi jijik ' menyiasat' najis/kencing kucing untuk mengetahui samada kucing itu diserang cacing atau penyakit batu karang. Kami tidak lagi takut menghulurkan jari ke dalam mulut kucing ketika merawat secara hands on kepada kucing-kucing yang sakit.

Kami boleh sahaja bangun dari tidur pada malam hari jika terdengar kucing-kucing kami bergaduh sesama sendiri. Kami seperti tidak menghiraukan apa kata jiran kata ketika terbongkok-bongkok mencari kucing yang terlepas dari rumah kucing di belakang rumah jiran pada waktu tengah malam . 

Kami sekeluarga juga menghadapi ' kemurungan ' apabila ada di antara kucing-kucing kami hilang, sakit atau mati.

Bagi kucing-kucing yang terlepas dari rumah kucing dan tidak tahu jalan pulang, kami terintai-intai kepulangannya. Ternampak sahaja imbas kucing yang sewarna kami sangkakan itulah kucing kesayangan yang tidak balik-balik ke rumah. " Di manakah perginya? Bagaimankah kucing itu mendapatkan makanan kerana sepanjang hayatnya makanan disediakan? Atau tong sampah manakah yang diselongkarnya untuk mendapatkan makanan? Momen-momen sebegini sangat menyiksakan. 

Bagi kucing-kucing yang mati kami terkenang-kenang akan momen-momen bahagia dan episod-episod sedih mendapatkan rawatan setakat yang terdaya.   
 
Walaupun dalam kedudukkan bajet terhad, saya dan keluarga berjaya menyediakan rumah khas kucing yang agak selesa di ruang sebelah belakang rumah dengan mengupah tukang orang Indonesia.
 
Kami juga ' pandai' membaca saikologi kucing. Kucing-kucing kami yang sebahagian besar dunia mereka terkurung di dalam rumah kucing bersaiz 10 kaki x 6 kaki perlu dilepaskan ke dalam  ruang rumah kediaman dalam tempoh tertentu sekurang-kurangnya dua hari dalam seminggu untuk meredakan rasa stress.
 
Rumah kucing wajib dibersihkan/basuh sebanyak dua kali sehari - waktu pagi selepas solat subuh dan malam hari di sekitar jam 9.30 malam.

Seorang rakan yang juga memelihara banyak kucing menyarankan supaya rumah kucing dibasuh dengan menggunakan cecair pencuci ' Chlorox ' ( atau lain-lain jenama). Alhamdulillah, dengan mengikut nasihatnya, rumah kucing saya di dalam keadaan bersih dan terhindar dari nuansa bau tidak menyenangkan. Seekor lalat pun tidak berani datang!
 
Tidak dinafikan, sebagai manusia biasa ada juga kalanya terasa kepenatan dalam melayan karenah kucing-kucing yang ditakdirkan hadir dalam kehidupan keluarga kami. Bagaimanapun, rasa tanggungjawab dan perasaan kasihan dan sayang kepada haiwan-haiwan itu yang 'dicampakkan' ke dalam hati-hati kami sekeluarga menyebabkan segala kepenatan dan berhabis wang ringgit dianggap sebagai tanggungjawab yang tidak boleh diabaikan. Ianya tidak ubah sebagai tanggungjawab untuk kelangsungan ahli keluarga sendiri.

Jujurnya, sejak kebelakangan ini saya tidak lagi mengutip kucing-kucing terbiar secara bujur lalu melintang patah kecuali dalam keadaan tertentu yang tidak dapat dielakkan. Keadaan ini berlaku disebabkan bilangan ' anak-anak angkat ' saya telah agak banyak.

Seiringan ini, kebelakangan ini juga ditakdirkan saya jarang terserempak dengan kucing jalanan terbiar yang wajib diselamatkan atau tidak cukup sekadar dengan keluhan kasihan-kasihan-kasihan sahaja tanpa berbuat sesuatu.

Sungguhpun demikian, saya  menyediakan satu botol makanan kucing di dalam kereta. Sekurang-kurangnya saya dapat melegakan seketika derita bahana kelaparan haiwan-haiwan tidak bertuan yang dijumpai secara tidak sengaja di jalanan.

Saya tidak pernah memberitahu jumlah kucing yang dipelihara secara seragam kepada rakan-rakan yang bertanya. Saya cuma memberitahu jumlah sebenar kepada rakan-rakan yang sayangkan kucing. Sebaliknya, saya akan memberitahu jumlah kucing yang jauh berkurangan apabila ditanya oleh mereka yang tidak suka atau tidak berapa suka kepada kucing.

Melalui pengalaman, saya merumuskan mereka yang tidak sukakan kucing, tidak berapa suka kucing dan bencikan kucing tidak akan dapat menerima rasionalnya membela kucing terutamanya mengutip kucing-kucing di jalanan.
 
Sebenarnya lenggok dan latar catatan ini tidaklah terlalu ekstrim. Jika anda rajin menjenguk blog-blog pencinta/penyelamat haiwan jalanan , anda akan dipaparkan dengan kisah-kisah yang jauh lebih mengagumkan yang tidak mampu dilakukan oleh sebarangan orang.

Bayangkan, ada di antaranya yang menetap di rumah pangsa kos rendah memelihara berpuluh ekor kucing jalanan yang diselamatkan. Saya tidak dapat membayangkan suasana hiruk-pikuk dan juga reaksi jiran-jiran. Rasional atau tidak tindakannya adalah satu perkara lain yang kita telah mengetahui jawapannya.  

Sanggupkah kita melemparkan seekor dua ikan kembong yang dibeli apabila terserempak dengan seekor kucing yang mengiau kelaparan dalam perjalanan ke rumah? Atau kita cuma meluahkan perasaan simpati kasihan-kasihan-kasihan.

Realitinya, di luar sana ada hamba-hamba Allah yang di antaranya bukan dari kalangan orang kaya memperuntukkan sedikit masa, tenaga dan wang ringgit mereka untuk menyantuni dan memberi makanan kepada kucing/anjing terbiar di jalanan.

Akhirnya, saya menutup catatan ini dengan himpunan ungkapan klise oleh pencinta haiwan terbiar yang berbunyi " Kami bukan ingin menunjuk-nunjuk atau riak kerana menyantuni haiwan terbiar tetapi terimalah penceritaan ini dengan berlapang dada. Anda mungkin seorang yang suka berkebun dan menanam beranika jenis bunga yang cantik. Anda tentunya selalu menceritakan kecantikan bunga-bungaan di taman bunga anda itu kepada orang lain. Salahkah anda berbuat sedemikian?  Begitulah, lebih kurang latar persamaannya dengan penceritaan golongan yang lain ".

Terima kasih jika anda sanggup membaca catatan ini hingga ke akhir.

Ahad, 15 Februari 2015

pagi ahad

Sebaik sahaja saya membuka pintu pagar untuk membeli surat khabar dan sarapan pagi hari minggu, pemungut barangan terbuang Myanmar Rohingya yang saban hari mencari rezeki di sekitar kawasan perumahan menghampiri saya dan memberi salam.

Dia menampilkan karenah yang tidak pernah dibuatnya. Dia meminta wang dengan alasan untuk membeli makanan.

Ketika membaca surat khabar sambil menunggu pesanan untuk sarapan pagi disediakan di sebuah restoran, saya dihampiri oleh seorang lelaki setua usia saya. Firasat saya mengatakan dia adalah lelaki pendatang dari benua India.

Lelaki tua itu berselindung di sebalik dakwaan sakit tua dan menjual tasbih dengan tujuan meminta wang aka minta sedekah.

Hakikatnya, saya adalah di antara golongan yang sangat berhati-hati dan penuh syak wasangka terhadap golongan yang meminta-minta yang tidak diketahui latar belakang mereka terutamanya golongan pendatang.

Saya jarang cair dengan ' presentation ' mereka yang bukan kepalang. Juteru itu, ahli keluarga saya sendiri tidak menyenangi pendekatan ' keras hati' itu.

Namun, sifat yang kononnya dimiliki oleh yang bernama hamba Allah, ada kalanya boleh lebur dalam sekelip mata di atas sebab-sebab yang tidak diketahuinya dengan jelas.

Benarlah, pada setiap kerlipan mata dan denyutan nafas adalah di dalam ilmu Allah.