Pengikut

Assalamualaikom

Tiga orang anak kampung digelar "KUTIK". Nama gelaran itu tidak pernah diketahui maksudnya. Ianya kekal misteri......

Sabtu, 20 September 2014

HUJAN

Hari ini ada Pasar Malam berhampiran kawasan perumahan saya di Ampang, Selangor. Hujan sedang turun dengan lebatnya.

Walaupun peniaga Pasar Malam telah terbiasa dengan cabaran ini, mereka pasti terkesan. Perniagaan tidak dapat dijalankan. Barang-barang jualan tentunya sudah ditutup dengan kanvas. 

Mungkin ada di antara peniaga mencari perlindungan dari basah dan kesejukkan dengan berlindung di rumah kedai berhampiran. Beberapa orang peminta sedekah pendatang asing juga sudah tentu 'bertengkot-tengkot' meninggalkan lokasi pasar malam untuk berlindung dari hujan.

Hujan dan cabarannya - Basah kuyup, kesejukkan, tidak dapat berniaga, tidak dapat meminta sedekah......

Sebilangan penduduk di kawasan perumahan berhampiran Pasar Malam yang tidak terkesan langsung dengan hujan selebat mana pun mungkin sedang bersantai bersama keluarga di rumah. Mungkin ada yang sedang mengetatkan selimut supaya tidur lebih nyenyak, nikmat dan selesa. Jimat letrik tanpa perlu menggunakan penghawa dingin!

Inilah kehidupan.

  

Jumaat, 19 September 2014

AKU PUN SEPERTINYA, TIDAK KAYA-KAYA


Setiap kali ke masjid untuk menunaikan solat fardhu maghrib, saya mengumpat di dalam hati ketika menghampiri kawasan masjid;
“ Berniaga depan masjid tetapi tidak solat berjumaah. Tidak juga kaya-kaya.”  

Setiap kali meninggalkan masjid setelah selesai solat Isyak, saya membebel di dalam hati ketika melewati tempat penjaja makanan yang perniagaannya ‘ hidup segan mati tidak mahu’ itu;
“Tidak juga kaya-kaya.”

Ketika sampai di rumah dan menenangkan diri;
“ Kasihan kepada penjaja lanjut usia itu. Aku tidak sepatutnya mengumpat atau mengejinya. Aku pun pernah  seperti itu. Dan, aku juga sepertinya, tidak juga kaya-kaya.”

“Astaghfirullah. Syukur kepada Allah kerana mengasihani aku.”

Rabu, 17 September 2014

TERKENANG-KENANG

Akulah Si Gembala yang meniup lagu itu
di bawah teduhan pohon mengkudu
di tepian sawah nan indah terbentang
menunggu sang kerbau mengajak pulang.

Akulah Si Perindu
yang asyik terkenang-kenang
terdampar letih di pantai zaman.

Isnin, 15 September 2014

MUDIK BERLARI

Masjid Hang Tuah, Melaka


Sesekali aku hilang arah di kota sendiri
tika laluan dialih tanda arahnya
dikejar dalam sangka mengejar
yang tidak jelas tuju arahnya.

Ketika melatar simpang pedoman 
yang tidak terpandangkan
aku gegas mudik berlari
menghimpun diri
dalam saf istighfar yang panjang.